Komjen Wahyu dan Haidar Alwi Memuji Sosok Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Terbaik Dimiliki Polri

Kepolisian99009 Dilihat

Jakarta | NCNindonesia.com – Kabareskrim Mabes Polri Komjen Wahyu Widada dan Pendiri Haidar Alwi Institute (HAI), R Haidar Alwi memuji sosok Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebagai Kapolri terbaik sepanjang masa.

 

Menurutnya, pelaksanaan fungsi dan tugas Polri di bawah kepemimpinan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyempurnakan capaian para pendahulunya.

 

Baik dalam hal pemeliharaan keamanan dan ketertiban, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman maupun pelayanan kepada masyarakat.

 

“Terutama selama momentum Pemilu 2024 yang mana tantangannya tidaklah mudah. Capaian ini tidak terlepas dari visi dan kepemimpinan yang kuat dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo,” kata R Haidar Alwi.

 

Meskipun di awal masa jabatannya sempat diserang isu SARA, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menjawab keraguan tersebut dengan merangkul semua kelompok, golongan dan elemen masyarakat.

 

“Tidak hanya dekat dengan umara tapi juga dekat dengan ulama, aktivis dan masyarakat. Hal ini terbukti berhasil mencegah dan meminimalisir gesekan-gesekan yang berpotensi menimbulkan gangguan kamtibmas,” ujarnya.

 

Lanjut Haidar Alwi, bahkan, saking demokratisnya Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, ia secara terbuka mempersilakan masyarakat untuk berdemonstrasi menyampaikan pendapat dengan catatan tidak berlaku anarkis dan merusak fasilitas umum.

 

“Kontras sekali dengan Pemilu 2019 yang menelan puluhan korban jiwa, ratusan orang ditangkap serta ratusan korban luka dari kalangan aktivis, mahasiswa, masyarakat bahkan aparat Polri sendiri. Ditambah tuduhan kriminalisasi ulama yang memicu kemarahan umat berkepanjangan,” jelas R Haidar Alwi.

 

Kabareskrim Mabes Polri Komjen Wahyu Widada mengungkapkan, ia mengakui bahwa polarisasi di Pemilu 2024 memang tidak separah Pemilu 2019. Akan tetapi, setiap masa kepemimpinan memiliki tantangannya masing-masing. Tanpa keberhasilan upaya preemtif dan preventif yang dilakukan Polri, bukan tidak mungkin tragedi Pemilu 2019 kembali terulang.

 

Sebab, Pemilu 2024 bukan tidak ada serangan, hoaks dan provokasi yang menyasar profesionalitas, netralitas dan integritas Polri untuk menimbulkan kerusuhan.

 

“Tapi alhamdulillah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan jajarannya mampu mengendalikannya. Tidak ada lagi kerusuhan yang menimbulkan korban jiwa, penangkapan aktivis dan mahasiswa serta tidak ada lagi tuduhan kriminalisasi ulama kepada institusi Polri,” pungkasnya.

 

 

Arul

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *