Dipenuhi Tonjolan Batu krikil, Proyek Betonisasi Jalan Milik Desa Cisereh, Berpotensi Gagal Konstruksi ?

Berita176561 Dilihat

NCNINDONESIA.COM|TANGERANG – Munculnya tonjolan tonjolan batu krikil, di sebagian besar permukaan badan jalan, hasil dari pengerjaan proyek betonisasi yang dikerjakan oleh Pemerintahan Desa Cisereh, Kecamatan Tigaraksa, rupanya membuat geleng geleng semua pihak khususnya para awak media yang kala itu tengah melakukan aktivitas peliputan guna meninjau hasil pengerjaan proyek jalan yang menurut informasi sudah terdapat beberapa kerusakan kendati proses pengerjaan belum lama dirampungkan.

Situasi memprihatinkan pun seketika dirasakan oleh awak media setibanya dilokasi proyek jalan tersebut, nampak begitu banyak tonjolan batu krikil yang muncul akibat dari terkelupasnya campuran semen pada bagian atas permukaan badan jalan beton.

Menyaksikan keadaan tersebut para awak media pun seketika mengeleng gelengkankan kepala, lantaran kondisi jalan betonisasi yang belum lama rampung dikerjakan itupun sudah nampak terkelupas, sehingga menimbulkan begitu banyak tojolan tonjolan batu krikil dihampir sebagian badan jalan (Selasa 30/04/2024)

Menurut keterangan dari salah satu warga yang tidak ingin di sebut kan namanya, kepada awak media ini dirinya mengatakan bahwa, proyek jalan betonisasi tersebut dibangun oleh pihak Pemerintahan Desa Cisereh, yang dikerjakan beberapa hari yang lalu.

” Setau saya proyek jalan ini punya Desa Cisereh pak, kalo proses pengerjaan nya udah kurang lebih 5 harian lah kira kira pak. Tutur warga menjelaskan.

Berdasarkan informasi tersebut, awak media mencoba mengkonfirmasi langsung kepada Kepala Desa Cisereh, melaui sambungan via WhatsApp, Kepala Desa Cisereh membenarkan bahwa proyek jalan betonisasi tersebut adalah betul milik Pemerintahan Desa. Iapun menjelaslan bahwa pada saat proses pengerjaan dimulai tak lama berselang hujan pun turun, sehingga krikil krikil batu Split tersebut muncul, namun demikian Kepala Desa berdalih meskipun diguyur hujan, kualitas dan mutu jalan beton tersebut tidak berkurang sedikitpun.

“Jadi pas pengecoran itu situasinya hujan lebat banget.,jadi si corannya semennya itu sedikit banyaknya campur air hujan,tapi tidak menimbulkan perobahan kwalitas coran pa, hanya saja krikil itu sedikit timbul karna tetesan hujan itu. Tutur Kades

Ditempat terpisah Mulyadi, yang merupakan salah satu tenaga ahli dari perusahaan swasta bidang kontruksi, kepada awak media ini dirinya menjelaskan bahwa kadar kualitas mutu beton yang sudah dipesan, ketika didalam proses penuangan, kembali ditambahkan air, maka hal tersebut tentunya akan sangat dapat mengurangi kadar kualitas mutu beton, dan hal tersebut menurut mulyadi akan sangat berdampak pada berkurangnya daya tahan pada jalan rabat beton itu sendiri.

” jangan kan diguyur hujan pak, ditambah air saja ndak boleh, sedikit saja ditambah air, ya sudah pasti kadar kualitas mutu betonnya berkurang, apalagi diguyur hujan deras ya pasti seperti ini jadinya. Ucap Mulyadi yang ditemui diruang kerjanya (30/04)

Berdasarkan hal tersebut maka, sangat diduga kuat proyek jalan betonisasi milik Pemerintahan Desa Cisereh tersebut telah trindikasi gagal kontruksi, mengingat umur pembangunan jalan baru beberapa hari rampung dikerjakan.

Akibat dari banyaknya tonjolan tonjolan batu krikil pada jalan betonisasi tersebut, para pengendara yang melintas harus ekstra hati hati karna dapat menimbulkan dampak kerusakan pada ban kendaraan.

Hingga sampai berita ini diterbitkan, tonjolan krikil pada proyek jalan beton tersebut masih nampak dan dibiarkan begitu saja ( Nurdin )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *